Gubernur Ali Mazi Tolak Melantik Tiga Pj Bupati di Sultra, Ini Reaksi Kemendagri

  • Bagikan
Kapuspen Kemendagri Benni Irwan merespons sikap Gubernur Sultra Ali Mazi yang menolak melantik 3 Pj bupati. Ilustrasi Foto: ANTARA/Evarukdijati

FAJAR.CO.ID, JAKARTA – Kepala Pusat Penerangan Kementerian Dalam Negeri (Kapuspen Kemendagri), Benni Irwan merespons kabar mengenai sikap Gubernur Sulawesi Tenggara (Sultra) Ali Mazi yang menolak melantik tiga penjabat bupati.

Ali Mazi menolak melakukan pelantikan karena merasa usulannya mengenai nama-nama calon penjabat bupati diabaikan oleh Kemendagri.

Menurut Benni, pihaknya belum menerima penjelasan resmi dari Ali Mazi terkait kabar penolakan itu.

Meski begitu, lanjut dia, Kemendagri akan berkoordinasi dengan Pemerintah Provinsi (Pemprov) Sultra terkait waktu pelantikan penjabat bupati.

“Kemendagri akan berkoordinasi lebih lanjut tentang waktu pelantikan (penjabat bupati, red) dengan Pemprov Sultra. Bukan soal penolakan karena belum ada konfirmasi resmi tentang penolakan,” kata Benni kepada JPNN.com, Senin (23/5).

Dia menegaskan penetapan penjabat bupati sudah dilaksanakan sesuai dengan ketentuan karena nama-nama calon yang diusukan telah dibahas dalam Sidang Tim Penilai Akhir (TPA) yang dipimpin langsung oleh Presiden Joko Widodo (Jokowi).

“Keputusan Sidang TPA yang juga mempertimbangkan pemetaan kondisi daerah dan aspek-aspek lainnya kemudian menjadi dasar penetapan melalui SK Kemendagri,” tutur Benni Irwan.

Diketahui, Gubernur Sultra Ali Mazi dikabarkan menolak untuk melantik tiga penjabat bupati karena nama yang diusulkan dari daerah diabaikan Kemendagri.

Adapun tiga nama Pj. Bupati di Sultra yang telah ditetapkan Kemendagri ialah Direktur Perencanaan Keuangan Daerah Kemendagri Bahri sebagai Pj. Bupati Muna Barat.

  • Bagikan