Usulkan JIS Diubah Jadi Stadion MH Thamrin, Sejarawan JJ Rizal Menilai Warisannya Begitu Besar

  • Bagikan
Jakarta International Stadium (JIS). (foto: Instagram @awaneko20)

FAJAR.CO.ID, JAKARTA -- Sejarawan JJ Rizal mengusulkan Jakarta International Stadium (JIS) diubah namanya menjadi Stadion MH Thamrin. Tak hanya itu, ia pun menggaungkan usulan itu melalui petisi di www.change.org.

Menurut sejarawan Betawi ini, upaya menamakan JIS menjadi Stadion MH Thamrin sudah mulai sejak 2019 lalu. "ini salahsatu bukti upaya menamakan @StadionMHThamrin untuk ganti JIS sdh mulai sejak februari 2019, bkn ujug2 setelah gedongnya jd mentereng, selain seminar dibuat jg acara pameran en pertandingan persahabatan dgn gubernur serta timnya di lapangan VIJ," cuitan JJ Rizal di Twitternya yang dikutip FAJAR.CO.ID, Kamis (2/6/2022).

Dalam petisi itu, JJ Rizal menjelaskan, penamaan JIS dianggap melanggar UU no. 24/2009 karena menggunakan Bahasa Inggris. Selain itu, nama ‘JIS’ sepertinya tidak dapat memacu semangat untuk memajukan persepakbolaan nasional karena tidak menggunakan nama tokoh sejarah yang inspiratif.

"Diusulkan mengambil nama Soeratin yang merujuk kepada nama tokoh pendiri Persatuan Sepakbola Seluruh Indonesia (PSSI), tapi sejarah menunjukkan ada tokoh yang lebih tepat, yaitu MH Thamrin,"ungkapnya dalam petisi itu.

Menurutnya, Thamrin adalah pahlawan nasional sekaligus tokoh Betawi, warga asli Jakarta. "Lebih jauh lagi Thamrin pun bukan hanya pendiri bangsa yang gibol (gila bola), dalam arti doyan merumput, melainkan juga punya visi sepakbola modern Indonesia sebagai reaktor kebangsaan," bebernya.

"Visi sepakbola Thamrin tumbuh dari kampung-kampung. Ia melihat sepakbola Pribumi bermutu tapi didiskriminasi. Ia selalu gunakan posisinya di Gementeraaden (Dewan Kota) dan Volksraad (Dewan Rakyat), untuk menyuarakan isu ini," tulis JJ Rizal.

JJ Rizal menilai, Thamrin meyakini sepakbola bukan sekadar olahraga rakyat, melainkan medium gerakan kebangsaan. Riset sejarah Srie Palupi, Politik dan Sepakbola, membenarkan hal itu. Sepakbola yang masuk Hindia akhir abad ke-19 berbareng ideologi-ideologi besar—nasionalisme, komunisme, islamisme, sosialisme—sama diterima dan tumbuh jadi counter culture terhadap perkembangan masyarakat serta sejarah kolonial. Inilah jalan keluar yang ditawarkan Thamrin.

"Visi sepakbola Thamrin terbukti, di negeri jajahan, profesionalisme itu tumbuh karena para pemain merumput dengan keyakinan mempertaruh sejarah dan kultur sepakbola sejak diterima di negerinya, yaitu sebagai counter culture kolonialisme. Dari sini, ia membangun sepakbola modern Indonesia sebagai reaktor kebangsaan, sehingga Jakarta jadi ibukota sepakbola kebangsaan Indonesia. Inilah warisan (legacy) Thamrin yang berharga dan khas, tapi terlupa," bebernya.

"Darma bakti dan warisan Thamrin begitu besar kepada sepakbola serta jadi utang budi tak ternilai. Seharusnya ini cukup menggugah kesadaran buat mencicil. Memberi nama JIS dengan MH Thamrin Stadion Internasional Jakarta adalah awal yang baik. Bangunan monumental harus diimbangi nama dari amal sejarah yang monumental dan tak kering-kering mengalirkan keteladanan bagi sepak bola serta kebangsaan kita hari ini juga masa depan. (eds)

Dapatkan berita terupdate dari FAJAR di:
  • Bagikan