Australia Buka Peluang Bagi Pekerja Migran Indonesia Bisa Bekerja Disana untuk Perbaikan Soft Skill

  • Bagikan
Presiden Jokowi Bersama PM Australia Anthony Albanese

FAJAR.CO.ID, JAKARTA -- Imbas kehadiran PM Australia Anthony Albanese ke Indonesia, membuka peluang Tenaga Kerja Indonesia (TKI) untuk bisa berkerja di Australia. Hal tersebut disampaikan langsung Menteri Ketenaga Kerjaan Ida Fauziyah.

"Kami optimis Australia dapat membuka pintu lebih luas bagi tenaga kerja Indonesia. Bidang-bidang seperti agrikultur, pertambangan, mekanik, dan hospitality (perhotelan/restauran) perlu kita eksplorasi agar dapat menyerap lebih banyak tenaga kerja yang terlatih (skillful) dari Indonesia," ujar Menteri Ketenagakerjaan Ida Fauziyah, Selasa (7/6/2022).

Letak geografis Indonesia yang rapat dengan Australia memberikan peluang besar bagi penempatan tenaga kerja ke Negeri Kanguru tersebut.

Saat ini Nota Kesepahaman (MoU) antar kedua negara untuk penempatan di sektor agrikultur tengah dibahas. Menaker pun akan terus mendorong agar prosesnya dipercepat.

"Kunjungan PM Albanese kepada Pak Joko Widodo semakin membuat kami ingin merealisasikan penempatan tenaga kerja ke Australia. Semoga dalam waktu yang tidak terlalu lama dapat disepakati," sambungnya.

Menaker juga menjamin penempatan ke Australia nanti hanya akan diisi oleh tenaga terampil. Kompetensi calon pekerja migran merupakan fokus utama Kemnaker.

Perbaikan soft skill dan kemampuan berkomunikasi Pekerja Migran Indonesia juga ditekankan, di samping tentu kompetensi teknis.

Melalui pelatihan di Balai Latihan Kerja milik pemerintah pusat, pemerintah daerah, swasta, dan komunitas, Menaker yakin kualitas tenaga kerja Indonesia tidak akan mengecewakan. (riki/fajar)

Dapatkan berita terupdate dari FAJAR di:
  • Bagikan