5 Daerah Termiskin di Sulsel, Jeneponto ‘Tetap’ di Urutan Pertama

  • Bagikan
Ilustrasi Petani Garam Jeneponto

FAJAR.CO.ID, MAKASSAR-- Kabupaten Jeneponto terus menerus menjadi daerah miskin. Bahkan masuk kategori termiskin di Sulsel.

Berdasarkan survei Badan Pusat Statistik (BPS) Sulsel per Maret 2022, ada lima daerah paling miskin di Sulsel. Jeneponto di urutan teratas dengan persentase 14,28 persen.

Disusul Pangkep dengan persentase 14,28 persen, Luwu Utara 13,59 persen, Luwu 12,52 persen, dan Enrekang 12,47 persen. Khusus Jeneponto, angka kemiskinan relatif "terjaga" tiap tahun.

Pada 2019, angka kemiskinan mencapai 54 ribu jiwa, 2020 sebesar 53 ribu, dan 2021 sebanyak 52 ribu. Angka persentasenya di kisaran 14 persen dari jumlah penduduk.

Persentase kemiskinan Jeneponto mencapai 14,88 persen sesuai data 2019. Angka ini melampaui rata-rata kemiskinan Sulsel 8,69 persen. Juga di atas rata-rata nasional 9,82 persen.

Dengan kondisi itu, kemiskinan menjadi hal sangat krusial di daerah penghasil garam itu.

Kabupaten yang dipimpin oleh Iksan Iskandar itu selalu menjadi kabupaten termiskin di Sulsel beberapa tahun belakangan.

Kepala BPS Sulsel Suntono mengatakan ada beberapa komoditas yang memberikan pengaruh terbesar terhadap garis kemiskinan (GK) di Sulsel. Hal ini juga memicu tingginya angka kemiskinan.

"Komoditas itu seperti beras, rokok kretek filter, telur ayam ras, ikan bandeng, kue basah, dan mi instan," katanya, kemarin.

Secara umum, komoditas yang memberi pengaruh besar terhadap kemiskinan di pedesaan adalah makanan. Sedangkan di perkotaan lebih dipengaruhi oleh bukan makanan.

"Jika kita lihat berdasarkan data, garis kemiskinan makanan menguasai kurang lebih 75 persen dari total garis kemiskinan," imbuh Suntono.(Masri-Akbar/Fajar)

Dapatkan berita terupdate dari FAJAR di:
  • Bagikan