Luruskan Sejarah, Yenny Wahid Ungkap Gus Dur Sudah Dikeluarkan dari PKB Sejak 2008, Singgung Moral Cak Imin

  • Bagikan
Yenny Wahid

FAJAR.CO.ID, JAKARTA-- Zaanuba Arifah Chafsoh yang biasa disapa Yenny Wahid mengaku ingin meluruskan sejarah Partai Kebangkitan Bangsa atau pkb.

Ia mengungkap bahwa Presiden keempat RI Abdurrahman Wahid alias gus dur sengaja dikeluarkan oleh Ketua Umum pkb Abdul Muhaimin Iskandar alias Cak Imin lewat Muktamar Ancol.

"Saya hanya ingin meluruskan sejarah di mana saat ini seolah-olah ada upaya menghapuskan sejarah pkb, seolah-olah gus dur itu masih berada di pkb. Banyak masyarakat yang tidak memahami, bahwa gus dur lewat Muktamar Ancol, gus dur sebagai pendiri pkb telah dikeluarkan dari pkb," kata Yenny lewat rekaman suara yang telah dikonfirmasi, Senin (27/6/2022).

Yenny mengaku ingin fakta tersebut diketahui oleh publik. Menurutnya, hal itu bisa menjadi pembelajaran politik.

Pasalnya, Yenny juga mengaku sangat khawatir ke depan politisi tidak lagi mengedepankan etika dan moral.

"Ada etika dan ada moral kalau terhadap pendiri partai saja diperlakukan seperti itu tentu kita khawatir bagaimana nanti akan memperlakukan rakyat, mendengarkan suara aspirasi memperjuangkan kepentingan mereka, kira-kira begitu sih itu yang menjadi keprihatinan saya," ujarnya.

Lebih lanjut, Yenny menyampaikan, bahwa momen Cak Imin mengeluarkan gus dur itu terjadi pada 2008.

"Untuk meluruskan sejarah bahwa gusdur dikeluarkan pkb oleh Cak Imin tahun 2008, sekarang sudah 18 tahun seolah-olah kejadiannya tidak pernah ada, saya ingin meluruskan sejarah itu," tuturnya.

Untuk diketahui, hubungan Ketua Umum pkb Muhaimin Iskandar dengan Putri gus dur Yenny Wahid kian memanas.

  • Bagikan