Kritik Kominfo, dr Tirta: Katanya Dukung eSport, Tapi Kenapa Steam Diblokir?

  • Bagikan
dr Tirta

FAJAR.CO.ID, JAKARTA-- Aktivis kesehatan dan media sosial Dokter Tirta Mandira Hudhi (dr Tirta) ikut buka suara terkait aturan Penyelenggara Sistem Elektronik (PSE) yang menyeret beberapa aplikasi dan layanan online game diblokir Kominfo.

Menurut dr Tirta, kebijakan Kominfo itu bertolak belakang dengan dukungan dan komitmen pemerintah terhadap sektor e-sport dan industri kreatif di Indonesia.

Diketahui, sejak 30 Juli 2022 pukul 00.00 WIB, Kominfo memblokir beberapa PSE yang belum melakukan pendaftaran, di antaranya permainan daring Dota, Counter Strike, Origin, dan platform distribusi game Epic dan Steam.

Selain itu, Kominfo juga memblokir Yahoo dan platform pembayaran PayPal.

Menurut dr Tirta, pemblokiran aplikasi game itu merugikan, karena di Indonesia saat ini industri E-sport tengah berkembang dan memiliki komunitas sendiri.

"ngapain sih pake acara blokir steam? melanggar dari segi apanya? Katanya dukung e sport? Tapi kenapa steam di blokir? Ga bisa main dota dong. Gini amat sih bung. Tau kan? Mobile legend itu cara mainnya mirip2 hero dota? Trus? Disuru main ML semua gitu yg ngedota?," ujar dr Tirta dalam cuitannya di akun @tirta_cipeng, sebagaimana dilihat FIN.CO.ID, Minggu 31 Juli 2022.

Sebelumnya, Ketua Umum PSI Giring Ganesha juga mengkritisi kebijakan Kominfo terkait PSE tersebut. Ia pun meminta Kementerian Kominfo RI segera membuka blokir Steam-PayPal dan beberapa game online yang banyak dimainkan di Indonesia.

PSI menilai pemblokiran ini bertentangan dengan program Presiden Jokowi yang ingin memperkuat industri kreatif.

Dapatkan berita terupdate dari FAJAR di:
  • Bagikan