Jokowi Isyaratkan Bakal Naikkan Harga Pertalite

  • Bagikan
Presiden Jokowi juga ingin tahu kebenaran di balik tewasnya Brigadir Joshua atau Brigadir J

FAJAR.CO.ID, JAKARTA -- Presiden Joko Widodo (Jokowi) menyatakan subsidi Pemerintah untuk bahan bakar minyak (BBM) partelite menyentuh angka yang fantastis, yakni sebesar Rp 502 triliun. Menurut Jokowi, subsidi itu dilakukan agar harga partalite tetap di angka Rp 7.650 per liter.

”Pemerintah mengeluarkan anggaran subsidi yang tidak kecil Rp 502 triliun, tidak ada negara berani memberikan subsidi sebesar yang dilakukan Indonesia,” kata Jokowi saat memberikan sambutan pada acara Silaturahmi Nasional (Silatnas) Persatuan Purnawirawan TNI AD (PPAD) Tahun 2022 di Sentul International Convention Center (SICC), Kabupaten Bogor, Jumat (5/8).

Kepala negara menyampaikan, negara-nega di dunia sedang mengalami inflasi. Menurut Jokowi, saat ini 320 juta orang di dunia sudah berada pada posisi menderita kelaparan akut. Oleh karena itu, untuk menekan inflasi yang terjadi di Indonesia, harga bahan bakar minyak tidak bisa diubah. Dia tak memungkiri, akan ada penolakan besar-besaran jika harga partelite dinaikan.

Dia mencontohkan, saat menaikan harga Pertalite 10 persen, dirinya didemo selama tiga bulan. Menurut Jokowi, jika mengikuti minyak dunia, harga Pertalite per liternya seharusnya bakal naik hingga lebih dari 100 persen.

”Coba di negara kita bayangkan partalite naik dari Rp 7.650 harga sekarang, kemudian jadi harga yang bener 17.100, demonya berapa bulan? naik 10 persen saja demonya saya ingat, demonya tiga bulan. Kalau naik sampai 100 persen lebih, demonya akan berapa bulan?,” seru Jokowi.

  • Bagikan