Cholil Nafis Ingatkan Pemerintah Agar Tidak Gampang Tebar Janji, Warganet Singgung Fatwa Ma’ruf Amin Tentang Neraka

  • Bagikan
Ketua MUI Bidang Dakwah, Muhammad Cholil Nafis --Instagram / @cholilnafis

FAJAR.CO.ID, JAKARTA -- Ketua MUI Pusat Bidang Dakwah dan Ukhuwah Kiai Cholil Nafis ikut memberikan komentar terkait kenaikan harga BBM bersubsidi.

Ulama kelahiran Sampang itu menyentil janji pemerintah. Salah satu janji pemerintah, pemberian subsidi BBM jenis Pertalite untuk pengemudi Ojol.

"Intinya BBM naik meskipun bukan di tgl 1 September 22. Pikirkan matang2 agar tdk berjanji jk sekiranya tak bisa menepatinya," ujar Cholil Nafis dikutip dari unggahan twitternya, @cholilnafis (4/9/2022).

Lulusan Universitas Indonesia itu menambahkan, ini semua terjadi karena kondisi ekonomi berubah sehingga memaksa kebijakan harua berubah.

"Masyarakat menanggung beban, hanya doa, sabar, dan upaya keras utk meringankannya," tandasnya.

Unggahan Cholil mendapat respon dari banyak waeganet. Salah satu yang paling menarik, komentar akun @Ndalem4. Dia mengingatkan ulang perkataan Wakil Presiden Kiai Ma'ruf Amin soal kebohongan saat melakukan kunjungan di Makassar (22/2/2019) lalu.

"Bapak Wakil presidennya pernah bilang, orang bohong itu tempatnya di neraka," tulis @Ndalem4.

Sebagaimana diketahui, Presiden Joko Widodo telah resmi mengumumkan kenaikan harga BBM bersubsidi pada Sabtu (3/9/2022). Pertalite menjadi Rp10.000 per liter, sementara Solar menjadi Rp6.800 per liter.

Pengamat ekonomi dari center of reform on economic (CORE) Indonesia, Mohammad Faisal, mengatakan dampak kenaikan harga BBM paling dirasakan oleh masyarakat lapisan terbawah, yang membutuhkan pertalite dan solar untuk aktivitas konsumsi dan produksi.

Dapatkan berita terupdate dari FAJAR di:
  • Bagikan