Pembunuhan Santri di Ponpes Gontor, Wamenag Merespons Begini

  • Bagikan
Wamenag Zainut Tauhid berbicara soal kekerasan yang memakan korban jiwa di Ponpes Gontor. Foto: M Fathra Nazrul Islam/JPNN

FAJAR.CO.ID, JAKARTA - Wakil Menteri Agama, Zainut Tauhid Sa'adi menyampaikan keprihatinannya atas peristiwa kekerasan yang terjadi di Pondok Pesantren Gontor.

Zainut juga menyampaikan belasungkawa atas wafatnya AM, santri Ponpes Gontor yang menjadi korban kekerasan seniornya. "Semoga almarhum husnulkhatimah dan diberi tempat yang mulia di surga Allah SWT," katanya dalam pesan elektroniknya, Minggu (11/9).

Dia berharap hal tersebut tidak terulang di kemudian hari. Menurut Zainut, Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas sudah meminta Kepala Kantor Kemenag Ponorogo untuk mengecek TKP dan membentuk tim investigasi.

Tim investigasi akan berkoordinasi dengan Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI), kepolisian setempat, dan berbagai pihak terkait untuk mendapatkan keterangan lengkap dan komprehensif untuk bahan evaluasi serta mengambil kebijakan.

Wamenag Zainut berharap Gontor dan ponpes lain melakukan evaluasi dan perbaikan dari berbagai kegiatan ekstrakurikuler atau kegiatan lain yang berpotensi muncul kekerasan.

"Saya meyakini apa yang terjadi di Ponpes Gontor adalah bentuk kelalaian dan tindakan pribadi dari oknum santri yang bertindak berlebihan dan melampaui batas kewajaran. Bukan bagian dari kebijakan umum Ponpes Gontor," tegasnya.

Dia mengimbau para wali santri tetap tenang dan memberikan kepercayaan penuh kepada pengasuh Ponpes Gontor. Percayalah bahwa pesantren adalah tempat yang aman bagi anak-anak belajar.

Wamenag mendukung langkah kepolisian untuk memproses secara hukum kepada para pelaku kekerasan agar mendapatkan sanksi yang setimpal. (jpnn/fajar)

Dapatkan berita terupdate dari FAJAR di:
  • Bagikan