Pentolan Honorer Sumatera Sepakat Honorer Dihapus, Singgung Kepala Daerah

  • Bagikan
Ketua Perkumpulan Honorer Indonesia (PHI) Yusak. Foto: Dokpri for JPNN.com

FAJAR.CO.ID, JAKARTA - Ketua Forum Honorer Indonesia Sumatera Yusak sepakat dengan upaya penghapusan tenaga non-aparatur sipil negara (non-ASN).

Menurut dia dengan penghapusan honorer, pemda akan lebih bertanggung jawab. "Kepala daerah banyak yang lebih suka honorer. Mereka ingin pekerjakan honorer tanpa jelas statusnya, apalagi kesejahteraannya," kata Yusak kepada JPNN.com, Minggu (25/9).

Secara pribadi, Yusak sangat setuju dengan rencana penghapusan honorer. Artinya, akan ada perubahan status honorer menjadi ASN.

Yusak tidak sependapat dengan beberapa kepala daerah yang menolak wacana keputusan pemerintah pusat untuk menghapus nama honorer.

Dengan menolak penghapusan honorer, itu bisa berarti ingin honorer tetap dengan keadaan sekarang.

"Tanpa jelas statusnya, tanpa jelas honornya. Dan bisa saja menjadi bahan kampanyenya calon kepala daerah untuk kepentingan politik wakil-wakil rakyat," kritiknya.

Yusak berpendapat kepala daerah atau wakil rakyat harus tetap teguh memperjuangkan agar honorer bisa diangkat secara bertahap berdasarkan dengan masa kerja, usia atau daerah 3 T.

"Itu yang namanya peduli. Jangan seperti sekarang kepala daerah maunya pakai honorer, tetapi gajinya rendah. Keenakan dong," pungkas Yusak. (jpnn/fajar)

Dapatkan berita terupdate dari FAJAR di:
  • Bagikan