Ma’ruf Amin Beber Hasil Survei, Indonesia Peringkat Ketujuh Negara Paling Religius

  • Bagikan
Wapres Ma'ruf Amin saat peringatan Waisak 2566 BE.

FAJAR.CO.ID, JAKARTA -- Hasil survei terhadap 146 negara di dunia pada 2012 untuk mengukur tingkat religiusitas penduduknya, menempatkan Indonesia beradap pada peringkat ketujuh dunia.

Peringkat survei negara paling religius di dunia itu, disampaikan Wakil Presiden, Ma’ruf Amin.

“Peran tokoh agama, pimpinan ormas Islam, penyuluh agama, dai, dan daiyah sangat strategis dalam mengedukasi masyarakat, melalui pendekatan keagamaan mengenai dampak negatif stunting,” kata Wapres Ma’ruf Amin dalam Halaqoh Nasional yang diikuti secara daring di Jakarta, Kamis (6/10).

Wapres Ma’ruf menyatakan peringkat tersebut didapatkan berdasarkan fakta bahwa Indonesia memiliki jumlah populasi yang besar dan seluruh penduduk telah menganut agama yang dijadikan kepercayaan masing-masing. Bahkan, 87 persen di antaranya telah memeluk agama Islam.

Namun, sebagai negara yang dianggap religius pula, Indonesia masih dihadapkan dengan masalah pembangunan kualitas penduduknya akibat stunting. Padahal dalam waktu dekat Indonesia akan menyambut puncak bonus demografi di mana penduduk produktif diprediksi akan mencapai dua kali lipat daripada penduduk usia anak dan lanjut usia.

Menanggapi hal tersebut, Ma’ruf menjelaskan bahwa dalam Al Quran disebutkan suatu peradaban akan sangat merugi jika meninggalkan keturunan yang lemah di belakang mereka, yang tidak sejahtera.

“Stunting itu akan berdampak bukan hanya kesehatan tapi juga kepada ekonomi, pendidikannya tidak baik, itu stunting menjadi sumber malapetaka yang kalau kita tidak atasi,” kata Wapres.

Oleh karena itu, seharusnya stunting dapat teratasi karena Indonesia juga memiliki dai, daiyah, dan penyuluh agama yang mempunyai peran sebagai wadah untuk meneruskan pesan-pesan kebaikan kepada umat seperti edukasi bahaya stunting melalui ceramah, khutbah, dan tausiah.

“Saudara-saudara adalah penyampai nilai-nilai dan pesan keagamaan di masyarakat sekaligus sebagai sumber ilmu, pendidik juga, penggerak juga, dan teladan bagi umat,” ucap Wapres.

Sebagai upaya mewujudkan generasi bangsa yang beragama dan sehat, Ma’ruf mengingatkan agar para penceramah menyelipkan materi stunting dalam dakwahnya melalui enam prinsip yakni mengajak masyarakat untuk hidup bersih dan sehat dan makan makanan yang bergizi terutama kepada ibu dan bayi hingga usia dua tahun.

Aspek lainnya adalah materi pentingnya memberikan pengasuhan yang baik, pemberian ASI eksklusif selama enam bulan termasuk makanan pendamping ASI selama enam bulan serta konsumsi tablet tambah darah bagi remaja putri, calon pengantin, dan ibu hamil.

Materi lainnya adalah mencegah perkawinan anak dan melakukan pendekatan dengan cara yang santun dan mudah dipahami. Kepala BKKBN Hasto Wardoyo menekankan bahwa keberhasilan bagi sebuah negara bisa diukur melalui indeks pembangunan manusia. Negara akan maju jika masyarakatnya mempunyai umur yang panjang, sehat, dan produktif.

Indonesia, kata dia, memang akan menikmati bonus demografi. Namun bayang-bayang stunting yang merupakan kondisi gagal tumbuh pada anak akibat kurang asupan gizi, membawa malapetaka terhadap kualitas penerus bangsa di masa depan.

Dengan angka stunting yang masih menyentuh 24,4 persen, keterlibatan penyuluh agama, dai, dan daiyah diharapkan dapat mempercepat penurunan prevalensi stunting mencapai 14 persen pada 2024 mendatang.

Hasto berterima kasih kepada Kementerian Agama yang telah bersedia membantu BKKBN dalam upaya percepatan penurunan stunting nasional melalui bimbingan perkawinan calon pengantin yang dilaksanakan tiga bulan sebelum menikah. (ant/jpg/fajar)

Dapatkan berita terupdate dari FAJAR di:
  • Bagikan