Komnas HAM Tegaskan Gas Air Mata Jadi Pemicu Banyaknya Korban Tragedi Kanjuruhan

  • Bagikan
Komisioner Komnas HAM Beka Ulung Hapsara dan Choirul Anam di kantor Komnas HAM, Menteng, Jakarta Pusat, Rabu (10/8). Foto: Ryana Aryadita Umasugi/JPNN.com

FAJAR.CO.ID -- Penembakan gas air mata disimpulkan sebagai pemicu jatuhnya banyak korban, baik korban luka maupun meninggal dunia dalam peristiwa kericuhan di Stadion Kanjuruhan, Malang, Jawa Timur, Sabtu, 1 Oktober 2022.

Pernyataan itu disampaikan Komisi Nasional Hak Asasi Manusia (Komnas HAM), Choirul Anam, dalam konferensi pers di Jakarta, Rabu (12/10/2022).
“Kami, sampai detik ini, menyatakan pemicu jatuhnya banyak korban adalah gas air mata,” ujar anggota Komisi Nasional Hak Asasi Manusia itu.

Hal tersebut didasarkan pada pemantauan yang dilakukan oleh tim pemantauan dan penyelidikan dari Komnas HAM terkait tragedi Kanjuruhan terhadap rencana pengamanan, prakondisi menjelang pertandingan sepak bola, beberapa dokumen, video, dan keterangan dari pihak kepolisian serta suporter Arema FC (Aremania).

Lebih lanjut, Anam menyampaikan bahwa gas air mata ditembakkan pada Sabtu (1/10) malam sekitar pukul 22.08 WIB. Awalnya, suasana pertandingan sepak bola antara Arema FC melawan Persebaya Surabaya berjalan dengan kondusif, bahkan setelah pertandingan itu dinyatakan selesai dengan hasil pertandingan Persebaya menang 3-2.

“Lalu, sekitar 14 sampai 20 menit pasca-peluit panjang pertandingan dibunyikan (oleh wasit), kondisi masih kondusif,” kata Anam.

Setelah itu, beberapa Aremania mulai turun ke lapangan untuk memberikan semangat kepada tim yang mereka dukung itu. “Detail kami melihatnya (melalui video yang menjadi barang bukti). Memang ada suporter masuk ke lapangan, tapi untuk memberi semangat. Tapi, gas air mata picu kepanikan suporter,” jelas Anam.

Dapatkan berita terupdate dari FAJAR di:
  • Bagikan