Atlet Dayungnya Alami Penganiyaan, Bupati Selayar Ancam Boikot Porprov XVII Sulsel

  • Bagikan
Sebanyak delapan orang atlet dayung Selayar mengalami penganiayaan dalam pelaksanaan Porprov XVII Sulsel di Kabupaten Sinjai, Selasa (25/10/2022).

FAJAR.CO.ID, SINJAI-- Kasus penganiayaan yang menimpa atlet dayung Kabupaten Selayar di Porprov XVII Sulsel di Kabupaten Sinjai dapat perhatian dari Bupati Selayar H Basli Ali.

Orang nomor satu di Selayar itu menyesalkan insiden penganiayaan yang dialami oleh atlet dayung Selayar di Porprov XVII Sulsel.

Bupati Selayar bahkan meminta pihak kepolisian untuk mengusut tuntas kasus penganiayaan tersebut.

“Saya selaku bupati menyampaikan kepada pihak kepolisian untuk mengusut kejadian ini, kenapa ini bisa terjadi, Panitia pelaksana dan Pemda Sinjai harus bertanggung jawab atas insiden ini” ucap Bupati Basli Ali, Rabu (26/10/2022).

Ini bisa menjadi preseden buruk dalam dunia olahraga, Bupati pun meminta semua pihak untuk tidak terpancing, serahkan sepenuhnya kepada proses hukum.

“Kepada para atlit semoga tetap semangat,” imbuh Basli Ali.

Bahkan, Basli Ali meminta memboikot pelaksanaan Porprov XVII Sulsel jika tidak ada jaminan keamanan dari panitia pelaksana dari semua cabor yang dipertandingkan.

Demikian dikutip dari keterangan Ketua KONI Selayar Jonni Hidayah saat dikonfirmasi di Posko Selayar di arena Porprov XVII Sulsel di Kabupaten Sinjai.

“Saya sudah ditelpon pak Bupati tadi pagi. Sesuai arahannya kalau memang tidak jaminan keamanan kita diminta untuk boikot saja Porprov XVII Sulsel ini, “ucap Jonni Hidayah.

Kendati demikian Jonni Hidayah menjelaskan jika pihak panitia pelaksana menjamin keamanan kontingen untuk semua arena lomba maka Selayar tetap mengikuti pertandingan khususnya di cabor dayung. Namun jika tidak maka semua cabor akan diboikot dan kembali ke daerah.

Dapatkan berita terupdate dari FAJAR di:
  • Bagikan