Miris! Peracik Ekstasi Belajar dari Lapas, Sudah Pasarkan Ribuan Pil ke Pemakai

  • Bagikan
Ilustrasi Pil Ekstasi

FAJAR.CO.ID -- Badan Narkotika Nasional (BNN) RI menangkap sejumlah peracik pil ekstasi. Yang membuat tercengang, mereka ternyata mendapatkan ilmu dari lapas.
Selama ini, kedua tersangka, Iman Santoso dan Herman Kelly, sudah memproduksi ribuan pil ekstasi.

Deputi Pemberantasan BNN RI Irjen Kenedy pihaknya menemukan sejumlah peralatan yang digunakan dua pelaku untuk membuat pil ekstasi setelah melakukan penggerebekan.

“Ini masih manual (pembuatannya) dilakukan, tetapi luar biasa sekali karena sudah ribuan yang dia produksi dengan barang bukti 2.385 butir ekstasi dari tangan tersangka Iman Santoso dan Herman Kelly,” kata Kenedy di lokasi penggerebekan Rabu (26/10).

Dalam pembuatan barang haram itu, Iman berperan meracik, sedangkan Herman mencetak ekstasi.

“Otaknya adalah Iman. Dia gurunya belajar dari Lapas Gobah waktu dia dipenjara. Di sana dia dapat ilmunya, yang beri pelajaran abangnya dan sudah meninggal,” beber Kenedy.

Selama beroperasi, keterangan sementara yang diperoleh penyidik BNN bahwa dua pelaku sudah berhasil mencetak ribuan pil ekstasi.

“Produksi dari September 2022 sampai sekarang sehari bisa memproduksi 300 butir pil ekstasi. Sudah ada 5 ribuan yang beredar, tetapi kami yakin lebih dari itu,” ucap Kenedy.

Dua orang tersebut terindikasi sindikat dari jaringan Bengkalis dan ada kaitannya dengan yang diungkap oleh BNN tiga bulan lalu.

“Masih ada kaitan dengan yang diungkap di Batam, prekusor (bahan pil ekstasi) didapat dari DPO kami di Malaysia. Barang-barang diproduksi dari dalam dan luar Pekanbaru. Ada beberapa DPO sedang dikejar,” tandasnya.

Dapatkan berita terupdate dari FAJAR di:
  • Bagikan