Gagal Ginjal Akut Sudah Renggut Nyawa 159 Anak, 46 Pasien Masih Dirawat

  • Bagikan
ILUSTRASI OBAT SIRUP. Terkait ginjal akut, tak hanya obat-obatan untuk anak, orang dewasa pun diminta untuk tidak mengonsumsi obat cair dan sirup. Lalu bagaimana solusi alternatifnya jika sakit? (Sutterstock)

FAJAR.CO.ID, JAKARTA -- Total kasus gagal ginjal akut pada anak se-Indonesia per 31 Oktober kemarin tercatat 304 anak, di mana 159 di antaranya meninggal, dan 99 anak dinyatakan sembuh.

Adapun yang masih dirawat di rumah sakit hingga saat ini tercatat 46 anak.

Mereka yang masih dirawat di rumah sakit tersebar di sejumlah provinsi di Indonesia. Sedikitnya ada 27 provinsi yang melaporkan adanya kasus gangguan ginjal akut yang dikaitkan dengan dampak cemaran obat sirop dengan kandungan Etilena Glikol dan Dietilena Glikol (EG dan DEG) melebihi ambang batas aman.

“Kematian 52 persen. Kasus terdiri dari 41 persen anak perempuan dan 59 persen anak laki-laki. Total kasus terbanyak yang sakit adalah anak usia 1-5 tahun ada 173 anak. Kematian usia 1-5 tahun ada 106 anak,” kata Juru Bicara Kementerian Kesehatan Mohammad Syahril, Selasa (1/11).

Jumlah kasus anak yang masih dirawat paling banyak terdapat di RSCM sebanyak 10 anak. Lalu tersebar di Padang, Aceh, Bali, Banten, dan Jawa Barat.

Kasus Mulai Turun

Syahril menegaskan sejak diumumkannya larangan penggunaan resep dan konsumsi obat sirop, kasus gangguan ginjal akut diklaim mulai turun. Sehari rata-rata ada 3-5 kasus bahkan di bawah angka tersebut.

“Berbeda sekali saat larangan obat sirop belum kita umumkan itu lonjakannya sampai puluhan. Sekarang setelah adanya larangan obat sirop, kasus turun,” ungkapnya.

Apalagi sejak 24 Oktober, lanjutnya, Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) sudah merilis daftar 198 obat sirip yang aman. Maka pada akhirnya angka kasus dan angka kematian diklaim turun.

Dapatkan berita terupdate dari FAJAR di:
  • Bagikan