Gerhana Bulan Total pada 11 November, Kemenag Imbau Masyarakat Tak Kaitkan dengan Kematian dan Musibah

  • Bagikan
Ilustrasi: Gerhana bulan total (IMAM HUSEIN/JAWA POS)

FAJAR.CO.ID, ACEH -- Kantor Wilayah Kementerian Agama (Kemenag) Provinsi Aceh mengimbau agar masyarakat provinsi berjulukan Serambi Mekkah itu tidak mengaitkan fenomena gerhana bulan total dengan kematian, musibah atau hal buruk lainnya, dikutip dari ANTARA.

“Kita imbau agar masyarakat tidak mengaitkan gerhana bulan ini dengan kematian, musibah, karena gerhana bulan merupakan fenomena alam untuk menegaskan keagungan dan kebesaran Allah,” kata Kanwil Kemenag Aceh, Iqbal di Banda Aceh, Kamis (3/11).

Ia menjelaskan, gerhana bulan total diprediksikan akan terjadi pada Selasa (8/11) pekan depan. Fenomena ini juga dapat diamati masyarakat Aceh secara langsung saat bulan terbit sekitar pukul 18.17 WIB dengan melihat ke arah Timur.

Kata Iqbal, gerhana baru bisa disaksikan di Tanah Rencong itu pada pukul 18.17 WIB, dikarenakan gerhana sebagian sudah terjadi sejak pukul 16.08 WIB, sementara bulan di wilayah Aceh belum terbit.

“Untuk durasi gerhana bulan total di Aceh berlangsung selama 25 menit,” kata Iqbal.

Ia menjelaskan saat gerhana bulan total terjadi, bulan purnama akan sedikit berwarna merah, selanjutnya bulan akan berbentuk sabit kecil. Kemudian, cahaya sedikit demi sedikit akan memenuhi piringan bulan hingga akan penuh kembali seperti bulan purnama sempurna.

“Cahaya akan penuh kembali seperti bulan purnama sempurna pada pukul 19.49 WIB,” kata Iqbal.

Kata Iqbal, pihaknya akan melakukan pengamatan dari lantai tiga Kanwil Kemenag Aceh, dengan menggunakan enam unit teleskop astronomi, kemudian dilanjutkan dengan shalat sunnah berjamaah.

Dapatkan berita terupdate dari FAJAR di:
  • Bagikan