Dituding Main Dukun Saat Pilkades, Calon Kepala Desa di Bone Bakal Lapor Polisi

  • Bagikan
Calon kepala desa Lappo Ase, Kecamatan Awangpone Muh. Sabri resah dan merasa dirugikan dengan berkembangnya isu ia main dukun

FAJAR.CO.ID, BONE -- Pasca gelaran pilkades serentak se Kabupaten Bone, Sulawesi Selatan, sejumlah polemik bermunculan.

Salah satu calon kepala desa Lappo Ase, Kecamatan Awangpone Muh. Sabri resah dan merasa dirugikan dengan berkembangnya isu ia melakukan main dukun (Massanro) sebelum pemilihan.

"Saya tidak persoalkan kekalahan saya, namun yang menjadi masalah dan merugikan saya dan keluarga saya serta pendukung ada beberapa akun WA yang membuat status dengan kata-kata sangat merugikan saya salah satu akun WA HS dan NN seorang perempuan yang diketahui pendukung berat patahana anak pak desa," ungkapnya.

Lebih lanjut Sabri menceritakan kejadian sebenarnya bahwa itu berawal pada malam pencoblosan salah satu timnya bernama Toba mendatangi rumahnya di Dusun Bilae meminta untuk ikut dengannya, namun ia sempat menolak karena waktu itu, malam hari tenang.

"Tetapi dia adalah tim saya dan memaksa saya ikut dan akhirnya saya ikut bersama Sofyan anggota saya juga," katanya.

Sesampai di rumah Kadir ia langsung disuruh masuk dalam kamar, dan diperlihatkan beberapa buku catatan.

Tidak lama kemudian datang Pak Desa di rumah itu dan mengatakan ini malam tenang kenapa kalian berkampanye.

Seketika itu juga disekitar rumah tersebut berkumpul banyak orang karena teriakan Pak Desa yang sangat keras memanggil semua warga.

"Nah berawal dari situlah beredar isu saya main dukun (Massanro) dan itu beredar sampai hari ini," terangnya.

Ia menekankan bahwa ketika polemik ini tidak reda, ia akan melaporkan orang yang membuat status whatsap terkait itu ke pihak yang berwenang dengan dasar dugaan pencemaran nama baik.

Dapatkan berita terupdate dari FAJAR di:
  • Bagikan