Jokowi Pilih Laksamana Yudo Margono Panglima TNI, Christina Aryani: yang Terbaik dan Tentu Profesional

  • Bagikan
Kepala Staf TNI Angkatan Laut (KSAL) Laksamana Yudo Margono disinyalir bakal menjadi Panglima TNI pengganti Jenderal Andika Perkasa. (Istimewa)

FAJAR.CO.ID, JAKARTA - Presiden Joko Widodo (Jokowi) menunjuk Kepala Staf Angkatan Laut (KSAL) Laksamana TNI Yudo Margono sebagai Panglima TNI pengganti Jenderal TNI Andika Perkasa.

Atas penunjukan Laksamana TNI Yudo Margono, begini respon dari anggota Komisi I DPR, Christina Aryani.

Dia mengatakan Presiden Jokowi sudah mempertimbangkan penunjukan KSAL, Laksamana TNI Yudo Margono, sebagai calon tunggal panglima TNI.

"Tentu kami menyambut baik hal ini sebagai bagian dari hak prerogatif presiden. Komisi I pun siap melakukan uji kepatutan dan kelayakan terhadap beliau," katanya, Senin, 28 November 2022.

Dia yakin Margono memiliki kemampuan yang bisa membawa institusi TNI ke depannya lebih baik lagi.

"Karena pasti yang diusulkan ke DPR itu yang terbaik dan tentu juga profesional," ujarnya.

Meski demikian, kata Cdia, tidak serta-merta Margono akan mudah menjalankan tugas sebagai panglima TNI, lantaran tantangan ke depan yang dinilainya juga tidaklah mudah.

"Bicara dinamika pertahanan tentu ke depannya akan lebih dinamis lagi, baik regional maupun global. Apalagi kita juga dihantui tantangan ekonomi yang juga menuntut kerja bersama TNI utamanya konteks ketahanan pangan. Ini juga penting," tuturnya.

Selain itu, ujarnya lagi, panglima baru TNI akan berhadapan pula dengan dinamika politik jelang pemilu yang memerlukan perhatian lebih dalam memastikan pemilu berjalan aman, sukses, serta institusi TNI sendiri tidak terjebak dalam praktek politik praktis.

"Ini patut jadi perhatian juga, selain tantangan internal, kita bicara soal kedisiplinan prajurit, kesejahteraan prajurit dan upaya tanpa henti menjadikan TNI semakin profesional," kata dia.

Dapatkan berita terupdate dari FAJAR di:
  • Bagikan