Relawan yang Jadi Komisaris BUMN di Era SBY dan Jokowi, Tokoh NU: Zaman Sekarang Seperti Obral Baju

  • Bagikan
BUMN

FAJAR.CO.ID, JAKARTA -- Tokoh Nahdlatul Ulama (NU) Gus Umar membandingkan relawan yang menjadi komisiaris di Badan Usaha Milik Negara (BUMN) di zaman Presiden Joko Widodo (Jokowi) dan Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) saat menjadi presiden.

Menurut pria bernama lengkap Muhammad Umar Syadat Hasibuan ini di zaman SBY presiden, relawan yang menjadi komisaris dapat dihitung dengan jari. Berbeda, bebernya, di zaman Jokowi yang dinilainya seperti obral baju. Bahkan, kata dia, narapidana kasus korupsi pun menjadi komisaris.

"Dari dulu saya sdh bilang relawan jokowi bahkan merasa lbh besar dr parpol dan merasa lbh berjasa bantu jkw jd presiden. Masa SBY dulu relawan yg jd komisaris dlm hitungan jari gak lbhk dr 10 org. Zaman skrg komisaris spt obral baju. Bahkan sampai napi korupsi jd komisaris," cuit Gus Umar dikutip FAJAR.CO.ID, Selasa (29/11/2022).

Cuitan Gus Umar ini menuai berbagai respons warganet.

Ada yang menilai zaman Jokowi saat ini merupakan rezim balas jasa tanpa melihat latar belakang yang menjadi komisaris. "Rezim ini kan rezim balas jasa tanpa melihat latar belakang nya… Yg jadi Komisaris Pertamina aja udah koar2, merem aja bisa untung… Gara2 dia melek, ga untung malah buntung itu Pertamina…," respons @fendy_070L.

Dapatkan berita terupdate dari FAJAR di:
  • Bagikan