Mendag Zulkifli Hasan Bilang Segera Impor Beras, Irma Suryani Chaniago: Cara Instan seperti Itu, Dimana Prestasinya?

  • Bagikan
Anggota Komisi IX DPR RI Irma Suryani Chaniago memberi rapor merah bagi Kemenkes dan BPOM dalam menangani kasus gagal ginjal akut. Foto: Dokumentasi Humas DPR RI

FAJAR.CO.ID, JAKARTA -- Politisi dan pemerhati pangan dari Partai NasDem, Irma Suryani Chaniago mengaku heran dengan pernyataan Menteri Perdagangan (Mendag) Zulkifli Hasan yang terkesan memaksakan agar Indonesia segera melakukan impor beras.

Menurut Irma, impor beras sesuai data BPS tidak perlu dilakukan mengingat stok beras rakyat sangat mencukupi. Apalagi pada Januari mendatang para petani di sejumlah sentra memasuki panen raya.

“Terus terang, saya bingung mendag menyatakan sudah import beras dan tinggal dikirim. Padahal data BPS yang diperkuat pernyataan para bupati, stok beras rakyat mencukupi dan stok tersedia meskipun harganya sedikit lebih mahal dari beras impor. Tetapi kualitas beras petani juga lebih bagus dari beras impor yang selama ini kita tau,” ujar Irma dalam keterangan resmi yang diterima, Rabu (30/11).

Irma mengatakan, pernyataan Zulhas mengenai impor beras sangat berbahaya dan bisa memancing emosi petani yang setiap hari berjuang melakukan produksi. Disisi lain, pernyataan Zulhas juga sangat kontraproduktif dengan perintah Presiden yang mengedepankan produksi dalam negeri.

“Lah kog tiba tiba mendag import beras? Bukankah ini menjadi kontraproduktif terhadap perintah presiden dan fakta data BPS. Saya sebagai pemerhati pertanian meminta pemerintah cq. Kemendag jangan memperburuk citra presiden yang beberapa waktu lalu menyatakan kita sudah mampu swasembada pangan dan tidak perlu impor beras. Tolong mendag berfihak pada petani, kasihan petani kita,” katanya.

Dikatakan Irma, semestinya Zulhas melakukan komunikasi dan duduk bersama dengan Kementerian Pertanian, Kementerian BUMN, dan Kementerian Keuangan untuk memperkuat support kepada petani.

Dapatkan berita terupdate dari FAJAR di:
  • Bagikan