Garuda Indonesia Akan Right Issue, Politisi PDIP Heran Harga Saham Hanya Diskon 11 Persen

  • Bagikan
Ilustrasi Garuda Indonesia

FAJAR.CO.ID, JAKARTA — Maskapai pelat merah, PT Garuda Indonesia, memasuki langkah baru pasca Perjanjian Perdamaian (homologasi) dari Pengadilan Niaga pada Pengadilan Negeri Jakarta Pusat pada Juni 2022 silam.

Terlebih, pada September 2022 silam, maskapai beremiten GIAA ini mengajukan Penyertaan Modal Negara (PMN) senilai Rp7,5 triliun.

PMN ini dilakukan melalui mekanisme Hak Memesan Efek Terlebih Dahulu (HMETD) atau right issue di angka Rp196 per lembar saham.

Padahal, saat saham Garuda Indonesia dalam posisi masih dihentikan sementara (suspend) di Juni 2022 silam, nilai per lembar saham di angka Rp222.

Komisi VI DPR RI dari Fraksi PDIP, Harris Turino mempertanyakan alasan dibalik penentuan penetapan harga tersebut. Padahal, menurutnya, kinerja Garuda telah berangsur membaik.

“Artinya ini discount hanya sebesar 11,7 persen. Mengingat kinerja Garuda yang sudah membaik tetapi beban utang masih besar dan ekuitas masih negatif, apakah memang sengaja bahwa diskonnya tidak terlalu besar?” tanya Harris Turino saat menghadiri Rapat Dengar Pendapat dengan Direktur PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk di Gedung Nusantara I, Senayan, Jakarta pada Senin (5/12/2022).

Lebih lanjut, Harris mengatakan bahwa umumnya perusahaan yang dalam kondisi baik saat melakukan right issue akan menawarkan saham senilai 15-20 persen di bawah harga pasar.

Hal tersebut kembali menimbulkan pertanyaan lantaran dengan kondisi yang tak prima, maskapai penerbangan nasional (national flag carrier) tersebut malah hanya memberikan selisih sebesar 11 persen dari harga terakhir sebelum adanya suspensi perdagangan saham.

Dapatkan berita terupdate dari FAJAR di:
  • Bagikan