Lapor Polisi, Keluarga Mahasiswa Unhas yang Meninggal Saat Ikut Diksar Mapala Temukan Luka Lebam

  • Bagikan

FAJAR.CO.ID, MAKASSAR - Meninggalnya Virendy Marjefy Wehantouw (19) seorang mahasiswa Unhas Makassar saat mengikuti Pendidikan Dasar (Diksar) Mahasiswa Pencinta Alam (Mapala) 09 berbuntut panjang.

Terlebih, pihak keluarga mengungkap ada kejanggalan dalam kematian sang anak. Sebab, ditemukan ada luka lebam pada tubuh Virendy.

Luka tersebut ditemukan saat jenazahnya dimandikan di Rumah Sakit (RS) Grestelina Makassar, Sabtu (14/1/2023).

"Ada beberapa lebam (pada tubuh korban)," ungkap ayah Virendy, James saat dihubungi awak media, Minggu (15/1/2023).

Dikatakan James, lembam tersebut terdapat pada bagian punggung, kaki, dan tangan korban. Hanya saja lembam tersebut belum diketahui apa penyebabnya.

James mengaku, enggan berspekulasi sebab belum ada keterangan medias yang menjelaskan apa penyebab lebam pada tubuh Virendy.

"(Keluarga) tapi masih positive thinking. Kalau kita keluarga melihat kondisi tubuh korban tentu ada kecurigaan (ada kekerasan)," sebut James.

Atas insiden tersebut, pihak keluarga korban telah melapor secara resmi ke Polres Maros yang dibuktikan dengan Laporan Polisi (LP) nomor: LP/B/18/1/2023/SPKT/POLRES MAROS/POLDA SULAWESI SELATAN, tanggal 15 Januari 2023.

Laporan tersebut terkait dengan dugaan pelanggaran Pasal 359 KUHP tentang Kelalaian yang Menyebabkan Kematian.

"Keluarga Virendy Marjefy Wehantouw sore tadi resmi membuat laporan polisi ke Polres Maros," ujar James.

Sebelumnya diberitakan, seorang mahasiswa Unhas Makassar angkatan 2021 jurusan arsitektur, Fakultas Teknik Unhas Makassar itu tewas saat mengikuti Diksar Mapala 09 di Kecamatan Tompobulu, Kabupaten Maros, Sulawesi Selatan (Sulsel), Jumat (13/1/2023) malam.

Dapatkan berita terupdate dari FAJAR di:
  • Bagikan