Mengeluh Pidatonya di HUT PDIP Jadi Bahan Bully, Megawati: Saya Memang Kuat Lho

  • Bagikan
Ketua Umum PDIP Megawati Soekarnoputri berpidato pada perayaan HUT ke-50 PDIP di JIExpo, Kemayoran, Jakarta Pusat, Selasa (10/1). Foto : Ricardo

FAJAR.CO.ID, BALI—Satu pekan pasca-HUT 50 PDIP yang digelar di Jiexpo, Ketua Umum DPP PDI Perjuangan Megawati Soekarnoputri menyampaikan keluh kesahnya terkait pemberitaan seputar pidatonya dalam acara tersebut.

Saat memberi pengarahan dalam peresmian Renovasi dan Revitalisasi Grand Inna Bali Beach Denpasar, Bali, Megawati menyinggung tentang profesionalisme media massa di Indonesia hari ini.

Hal itu ia sampaikan terkait pemberitaan soal PDIP yang seakan menunjukkan kekuasaan di depan Presiden Joko Widodo (Jokowi).

"Kalau kemarin saya seperti dicap oleh media, yang ngomong wah Ibu Megawati mengeluarkan sepertinya menunjukkan kekuatannya. Saya memang kuat lho," kata Megawati, sambil tersenyum, disambut tawa undangan yang hadir, Senin (16/1).

Megawati protes dibilang ingin menunjukkan kekuatan. Padahal, ia mengingatkan, PDIP memang partai politik terbesar di Indonesia. Karenanya, Mega minta jangan malah dibolak-balik karena semua elemen yang ada di PDIP sedang bekerja keras.

Soal kerja keras yang dimaksud, ia menerangkan, salah satunya seperti ketika PDIP berhasil memerahkan Bali pada Pemilu 2024 nanti. Karenanya, Megawati menekankan, itu bukan klaim semata, tapi hanya menunjukkan kerja keras PDIP.

Setelah menanyakan kesiapan kader-kader PDIP memerahkan Bali pada Pemilu 2024, ia meminta media massa tidak memanas-manaskan orang lain dan cukup bekerja secara baik. Ia menegaskan, tidak sedang meminta pujian dari media massa.

Namun, Megawati berharap, kerja pers seharusnya dilaksanakan sesuai etika dan berbasis perspektif yang luas. Misal, sebelum menilai dirinya, seorang wartawan seharusnya terlebih dulu melakukan riset dan pendalaman tentang sosok Megawati.

Dapatkan berita terupdate dari FAJAR di:
  • Bagikan