Jumlah Warga Miskin di Sulsel Kembali Naik, Turun di Kota Namun Bertambah di Desa

  • Bagikan
Grafis kemiskinan di Sulsel

FAJAR.CO.ID, MAKASSAR -- Perlu strategi menyeimbangkan ekonomi kota dan desa. Kemiskinan mesti dicarikan solusi.

Banyak peluang mengangkat taraf hidup. Kuncinya pada inovasi dan semangat. Termasuk peran penting semua pihak memberdayakan kelompok bawah. Utamanya yang masih berada di bawah garis kemiskinan.

Data terbaru, angka kemiskinan meningkat di perdesaan, namun menurun di perkotaan. Secara akumulasi, angka dari kedua jenis wilayah itu memengaruhi angka kemiskinan di Sulsel.

Berdasarkan data Badan Pusat Statistik (BPS) Sulsel, total penduduk miskin pada September 2022 sebesar 782,32 ribu orang. Jumlah ini bertambah 4,9 ribu orang terhadap Maret 2021.

Juga bertambah 16,86 ribu dari September 2021. Secara persentase, jumlah ini mengambil porsi 8,66 persen dari total jumlah penduduk Sulsel. Tentu saja, banyak peluang untuk mengubah situasi ini. Efek pandemi dan gejala resesi mesti dilawan bersama.

Persentase penduduk miskin perkotaan pada Maret 2022 sebesar 5,07 persen, turun menjadi 4,98 persen pada September 2022. Sementara persentase penduduk miskin perdesaan pada Maret 2022 sebesar 11,63 persen, naik menjadi 11,81 persen pada September 2022.

Berbagai faktor memengaruhi perubahan angka ini. Pendataan lapangan kerja yang tidak menyeluruh, perpindahan penduduk yang masuk ke Sulsel, turut menjadi alasan kuat.

Sehingga, pemerintah dianggap perlu melakukan sejumlah upaya jitu untuk mengatasi ini, khususnya pada triwulan pertama 2023. Salah satunya mempercepat usaha ekonomi kreatif serta daerah wisata yang tidak membutuhkan tenaga berbasis skill.

Dapatkan berita terupdate dari FAJAR di:
  • Bagikan