Nasaruddin Umar Masuk Bursa Cawapres Ganjar, Dokter Tifa: Beliau Cuma Digunakan Menggaet Suara Umat, Lalu Dijadikan Pajangan

  • Bagikan
Prof Nasaruddin Umar (Foto: Selfi/Fajar)

FAJAR.CO.ID -- Prof Nasaruddin Umar kini menjadi perbincangan publik usai namanya masuk bursa cawapres dari Ganjar.

Namanya disebut-sebut masuk salah satu dari sejumlah tokoh yang menjadi cawapres potensial Ganjar yang diusung Ketua Umum PDIP, Megawati Soekarnoputri.

Menanggapi hal itu, salah seorang pegiat media sosial yang juga seorang dokter, dr Tifauzia Tyassuma alias Dokter Tifa menuliskan pesan khusus yang ditujukan kepada Imam Besar Masjid Istiqlal tersebut melalui akun twitternya, @DokterTifa. Berikut isinya:

Yang saya ingin sampaikan kepada KH Nasarudin Umar, seandainya beliau bersedia diWapreskan,

Apa manfaatnya, kalau beliau cuma digunakan menggaet suara Umat Muslim, lalu dijadikan pajangan selama 5 tahun ke depan?

Sementara Islamophobia terus berkumandang di negeri ini, Tokoh-Tokoh Agama terus dipersekusi, disudutkan, diteroriskan, dikhilafahkan.

Umat dibenturkan, dipecah-belah, saling fitnah, dibuat terus gaduh dan gelisah

Pelajaran agama dihilangkan, nilai-nilai moral dan akhlak didegradasi sampai di titik begitu rendah.

Berkacalah pada pengalaman Kyai sepuh sebelumnya yang sukses jadi boneka.

Jangan sampai karena jabatan, suul khatimah akhirnya. Naudzubillah.

Pernyataan itu pun ramai dikomentari warganet yang mengikuti akun twitternya.

"Nanti pendukungnya tinggal ngetik "bokep pale lu noh buktinya kyai yang jadi cawapresnya kalo bener bokep mah mana mau kyainya," tulis akun @ika***.

"Ada lagi yang harus dipertimbangkan, masalah moral. Apakah dengan pengakuan seorang capres yang hobby nonton film yang dilarang agama, masih layak dipilih???," komentar akun @iyo***.

Dapatkan berita terupdate dari FAJAR di:
  • Bagikan