FAJAR.CO.ID, JAKARTA – Pengamat politik dari Universitas Parahiyangan Bandung Asep Warlan Yusuf mengaku heran kenapa gagasan gubernur DKI Jakarta dipilih secara tidak langsung