2 tahun
Telegram Kapolri, Ahmad Sahroni: Aturan Ini Berbahaya Sekali